Posted in Batik Art

Sanggar Kreatifitas Setelah Batik

Pemandangan tidak seperti biasanya akan kita temukan di bengkel kerja KUB  (Kelompok Usaha Bersama) Jeruk, jika kita mengunjunginya setiap hari Minggu jam 09.00 WIB. Kalau di hari biasanya kita akan menjumpai ibu-ibu yang sedang membatik, namun kali ini kita dapat menyaksikan anak-anak kecil yang sedang berlatih membatik. Di Desa Jeruk terdapat dua kelompok Sanggar, selain yang di KUB juga ada pula kelompok yang di Dusun Gading, bertempat di rumah Ibu Maryati. Tidak kurang dari  6 anak setiap minggunya, mereka senantiasa aktif untuk mengikuti kegiatan di sanggar batik. Pemandangan serupa juga akan kita temukan di Tuyuhan, Warugunung dan Karaskepoh. Di Desa Tuyuhan dilaksanakan setiap hari Jumat jam 12.30 WIB bertempat di rumah Bapak Suparno, Kepala Desa Tuyuhan. Untuk Warugunung bertempat di  rumah Ibu Juniah, dilaksanakan setiap hari Minggu jam 09.00 WIB. Sedangkan untuk Karaskepoh seminggu dilaksanakan dua kali yaitu pada hari Minggu jam 10.00 WIB dan Jumat 12.30 WIB bertempat di rumah Ibu Siti.

Kegiatan sanggar batik tersebut merupakan hasil dari kerjasama antara pihak sekolah, desa dan masyarakat. Keterlibatan sekolah, dalam hal ini adalah Sekolah Dasar setempat mengingat para peserta kegiatan sanggar merupakan siswa usia pendidikan SD. Oleh karena itu pengarahan dan dukungan motivasi kepada peserta sanggar serta kerjsama antara pihak sekolah dan sanggar menjadi salah satu faktor penentu keberhasilan sanggar. “Biar bagaimanapun, kalau Bapak/Ibu guru yang memberikan arahan tentunya para murid akan termotivasi untuk ikut kegiatan di sanggar” demikian penuturan Juniah, salah seorang pengasuh sanggar batik di Warugunung.

Peran masyarakat dan kepedulian masyarakat menjadi modal utama untuk pembangunan. Di tengah gelombang merosotnya moralitas dan mentalitas bangsa ini, keberadaan sanggar batik diharapkan mampu menanamkan spirit untuk melestarikan kebudayaan lokal, mengembangkan etos kerja yang tinggi, membangun rasa kepedulian sosial dan penghargaan terhadap sesama. Setidaknya sepirit itu nampak dari kiprah para pengasuh sanggar yang meski tidak diberi imbalan, mereka dengan penuh perhatian memberikan ilmunya dalam membatik kepada anak-anak peserta sanggar. Maryati, dia mengakui kalau pengabdiannnya dalam mengasuh sanggar batik tidak mengharapkan imbalan apa-apa, dia hanya ingin melihat desanya menjadi lebih maju, “ Kalau bukan kita yang mau mengajarkan batik kepada anak-anak, siapakah yang akan melestarikan batik?” demikian dia menambahkan.  Semangat pengapdiannya itu juga menular pada kedua anaknya, Siti Khanifah dan Dwi Anggraeni.  Siti Khanifah yang sekarang duduk di kelas 2 SMA sudah mula belajar untuk mengembangkan pola batik, dan bahkan bersama adiknya (Dwi Anggraeni) dan anak-anak sanggar Dusun Gading juga mulai untuk mengolah kertas bekas menjadi kerajinan.

Memang kerajinan yang dibuat baru tahap percobaan, namun dari semua sanggar yang ada nampaknya sanggar Dusun Gading yang paling sigap untuk  berinovasi dan mengembangkan kreatifitas. Bahkan belakangan mereka juga sudah mulai belajar tari batik, mereka tidak menghadirkan pelatih tari, mereka yakin bisa belajar sendiri hanya dengan melihat contoh tarian itu di VCD. Hal yang sama dilakukan baik oleh sanggar KUB Jeruk ataupun sanggar Gading, mereka sudah belajar untuk membuat film dokumenter yang alur cerita dan pengambilan gambarnya dilakukan oleh mereka sendiri.

Metamorfosis Sanggar

Belajar dari contoh sanggar Jeruk dan Gading nampaknya terjadi metamormosis yang tadinya hanya sanggar batik, juga sudah mulai masuk ke seni tari, kerajinan tangan dan sinematografi. Sungguh suatu prestasi yang luar biasa bagi generasi muda, yang dengan tulus melestarikan kebudayaan nusantara namun tetap membuka diri untuk ruang kreatifitas dan inovasi. Bagi mereka menjaga kebudayaan nusantara bukan berarti mereka tidak bisa belajar sesuatu yang baru. Nampaknya mereka sudah ketagihan untuk terus menggali sesuati yang baru dengan modal kreatifitas yang mereka miliki.

Kontribusi pihak desa sangatlah diperlukan untuk menunjang keberhasilan sekaligus kelangsungan sanggar batik. Sesungguhnya sanggar batik ini merupakan purwarupa dari aktivitas kelompok sosial (social group activity), dengan demikian sepatutnyalah ditempakan sebagai potensi dan kekayaan desa bukan menjadi beban desa. Dalam konteks yang lebih luas model social group activity ini dapat dikembangkan dalam berbagai bidang, mulai dari batik, tari, drama, musik dan pengembangan keahlian serta pengetahuan lainnya. Begitu juga segmentasi umur dan jenis kelamin, bisa dikembangkan ke usia remaja, dewasa dan bahkan juga mereka yang sudah berumah tangga, baik laki-laki atau perempuan. Tentunya jika mengambil segmen usia yang lebih matang kegiatannnya lebih diarahkan untuk kegiatan ekonomi produktif atau penunjang ekonomi produktif.

Ketika desa mulai menangkap akan hal ini, tentunya ada harapan untuk dapat menggerakan generasi muda setempat, baik untuk pelestarian budaya ataupun ekonomi produktif. Anggap saja aktifitas anak-anak sanggar batik yang memanfaatkan limbah kertas untuk bahan kerajinan dapat ditangkap oleh generasi di atasnya yang belum mempunyai pekerjaan, tentunya hal ini dapat menciptakan peluang usaha baru. Kemungkinan besar tingginya angka pengangguran generasi muda disebabkan karena mereka tidak dapat melihat dan mengembangkan usaha baru. Pertanyaannya adalah bagaimana mereka dapat belajar menangkap peluang usaha baru? Karena belum ada sekolah pengusaha ataupun sekolah kreatifitas. Melalui bentuk-bentuk seperti sanggar batik inilah mulai sejak kecil mereka bersempatan untuk belajar mengembangkan kreatifitas. Ketika mereka sudah terbiasa untuk berpikir dan bertindak kreatif, bisa dibayangkan berapa banyak generasi muda ke depan yang akan mampu menjadi pengusaha dan memajukan desa mereka.

Potensi yang dimiliki oleh desa adalah sumberdaya manusianya, terlepas desa tersebut mempunyai atau tidak sumberdaya alam yang melimpah ataupun potensi wisata. Ketika pada satu sisi terdapat sekelompok generasi muda desa  yang mau mengembangkan budaya, dan di sisi lain kelompok yang engembangkan ekonomi produktif. Maka pertemuan kedua kelompok tersebut dapat memberikan efek daya tarik tersendiri sebagai suatu sajian wisata. Sebagai contoh jika kelompok pertama mampu membuat atau memodifikasi seni tari atau kesenian setempat dan di kelompok yang lainnnya menggembangkan usaha kerajinan, maka pertemuan kedua potensi tersebut dapat menjadi magnet wisata desa.

Memang bukanlah merupakan pekerjaan yang mudah untuk membangun social group activity menjadi productive group activity (aktifitas kelompok produktif), apalagi untuk tahap sekarang masih sangatlah awal sekali, baru merupakan inisiasi melalui sanggar batik. Ke depan sanggar itu sendiri tidak melulu batik dan akan berkembang sesuai dengan dinamika yang terjadi pada masing-masing desa binaan. Pada prinsipnya para peserta sanggar mampu untuk memahami potensi dirinya dan potensi lingkungan sekitarnya. Dengan demikian kelak diharapkan untuk mampu meningkatkan jejaring sosial, ketrampilan dan yang terutama adalah kreatifitas yang bisa menjadi modal utama untuk menciptakan ekonomi produktif (Slamet Haryono).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s