Posted in Batik Art

BATIK

400px-batik_indonesia1

Maksud dari penulisan ini adalah untuk memperkenalkan pola-pola batik dan motif-motifnya sebagai karya seni yang tinggi.Memperkenalkan bagi mereka yang baru mengetahui tentang batik,dan mengingatkan kembali pada mereka yang pernah mengenal batik namun kurang begitu peduli,mungkin karena belum begitu memahaminya.

Melalui tulisan ini kita nantinya akan membahas tentang pola dan motif batik kuno dan kontemporer/masa kini di berbagai daerah di Indonesia.Perlu ditekankan juga kalau tulisan ini tidak begitu detail dalam membahas tentang batik,melainkan sekedar ‘refresh‘ atau mengingatkan kembali dan memperkenalkan bagi para pemula pemerhati seni batik.Disini nantinya juga sekilas membicarakan tentang sejarah batik dan teknik membatik.Gambar-gambar yang nantinya akan ditampilkan adalah gambar pola dan motif batik tulis kuno,bukan batik cap.Hal ini disebabkan batik cap kurang mencerminkan daya kreatifitas seni batik,bahkan dianggap malah justru yang mematikan kreatifitas tersebut.Juga pola-pola pada batik cap tidak usah dikhawatirkan akan hilang,sebab keawetan cap batik yang terbuat dari tembaga.Lain halnya dengan batik tulis yang pola-pola dan pengetahuannya tersimpan dalam ingatan mereka yang membatik yang mungkin sekali akan hilang bersama mereka apabila tidak didokumentasi dengan baik.Walaupun demikian suatu tulisan yang lengkap juga harus memuat tentang pola-pola batik cap juga.

Batik juga mempunyai hubungan yang erat dengan seni budaya yang lain seperti,wayang,gamelan,keris dan lain-lain.Disini hanya disinggung sepintas saja.Apalagi batik sudah dikenal dan diakui oleh dunia,sehingga sudah selanyaknya kita sebagai pewaris budaya nenek moyang kita ini selalu menjaga dan memelihara dengan sebaik-baiknya.

SEJARAH SINGKAT SENI BATIK

Berbagai pendapat para ahli dikemukakan mulai dari ahli dalam maupun luar negeri.Ada yang mengatakan batik di Indonesia itu mendapat pengaruh dari India bahkan jauh sebelum itu bersumber pada kebudayaan Mesir dan Persia.Ada juga yang berpendapat batik merupakan budaya asli bangsa Indonesia,jauh sebelum mendapat pengaruh dari India-Hindu,salah satunya adalah pendapat J.L Brandes,seorang peneliti dari Belanda.

Penelitian yang membuktikan kalau batik merupakan budaya asli bangsa Indonesia adalah adanya benih-benih teknik yang kemudian menjadi dasar cara membatik yaitu menutup bagian-bagian kain atau bahan lain yang tidak akan diberi warna.Ini tidak terbatas di daerah sekitar Jawa dan Madura saja,yang dianggap mendapat pengaruh Hindu,melainkan di daerah lainnya seperti Toraja,Flores,Halmahera bahkan Irian.

motif-asmat

Contoh motif batik dari Irian (gambar di atas)

Demikian juga teknik pemberian warna dengan cara mencelup merupakan sesuatu yang telah lama dikenal,yang menggunakan bahan-bahan atau zat warna yang berasal dari tumbuh-tumbuhan yang hanya tumbuh di kepulauan Indonesia seperti indigo,tarum dan  nila.Nama kerajaan Tarumanegara pada abad 5 Masehi merupakan salah satu contoh petunjuk kita tentang adanya tumbuh-tumbuhan tersebut sejak jaman dahulu kala.Mengkudu(Morinda citrofolia) yang dipakai untuk mendapatkan warna merah adalah tumbuh-tumbuhan yang tidak terdapat di India.Kulit kayu-kayuan yang menghasilkan warna sawo atau lebih dikenal dengan soga (Pelthoporum ferrugineum Benth) berasal dari berbagai pulau,diantaranya Sulawesi.Lilin lebah sebagai bahan utama penutup dalam proses membatik berasal dari daerah Palembang,Sumbawa dan Timor yang terkenal sebagai pusat pemeliharaan lebah madu.Demikian juga damar mata kucing pencampur lilin datang berasal dari Kalimantan dan Sulawesi.Bukti lainnya yang membedakan jika di Indonesia proses pencelupan dalam pewarnaan merah dari mengkudu dengan air dingin,kalau di India proses pewarnaanya dengan cairan panas yang mendidih.Penggunaan alat membatik yang disebut dengan canting tidak terdapat di India Selatan,ini merupakan perbedaan yang besar antara seni batik Indonesia dengan kain-kain berwarna India.Canting lah yang merupakan salah satu sebab tingginya mutu seni batik,yang memperlihatkan keindahan corak yang sama antara sebelah luar dan sebelah dalam.Hal yang tidak dimiliki oleh kain-kain berwarna dari India yang menggunakan stempel atau pena kayu yang hanya memperlihatkan bagian luar saja.

Jika dilihat dari segi pola,hampir semua pola batik di Indonesia terinspirasi dari lingkungan sekitarnya seperti tanaman-tanaman dan binatang yang ada di Indonesia,walaupun dalam perkembanganya juga tidak menafikkan adanya pengaruh-pengaruh budaya asing.Sedangkan pola geometris memperlihatkan garis serta gaya yang dikenal di seluruh Nusantara.

abdi-dalem

Foto Abdi Dalem Kraton Jogakarta zaman dahulu

Pendapat lain mengenai asal-usul batik,adalah pendapat yang mengatakan bahwa seni batik itu asal mulanya dari kraton/istana,buah tangan putri-putri kraton dan para abdi(pelayan istana) wanita.Dalam perkembangannya pola-pola batik yang mengalami penghalusan yang mendalam,antara lain melibatkan kraton/istana di Jawa dan Madura memang berperan besar,namun janganlah menyepelekan peran rakyat/kawula di luar tembok kraton.Sumber-sumber penelitian para ahli terutama dari negara asing memang kebanyakan diambil dari seni batik di dalam lingkungan kraton.Hal ini bisa kita maklumi karena mereka juga merupakan duta-duta dari negara asing yang tentunya harus dihormati dan mendapat kesempatan luas untuk mempelajari seni batik kraton.Dan karena keterbatasan lingkungan pergaulan mereka sehingga membuat mereka kurang memperhatikan seni batik rakyat di luar tembok istana.Atau para pujangga yang menulis tentang seni batik tentunya hanya menuliskan hal-hal yang diketahuinya di dalam istana untuk menyenangkan hati rajanya.Bisa jadi para seniman batik di luar istana yang sudah ternama lalu dipanggil rajanya buat tinggal dan mengajarkan batik pada para puteri kraton dan  abdi wanitanya.Kesimpulannya adalah pola-pola dan motif batik tidak hanya didominasi oleh kalangan istana saja namun rakyat di luar istana pun juga menciptakan pola dan motif batik yang tidak kalah indahnya.Hal ini bisa dilihat di kota Solo(Surakarta) berkembang dua pusat industri batik yang terkenal yang masing-masing mewakili corak atau karakter yang khas sejalan dengan latar belakang sejarahnya yang panjang.Yaitu daerah Kauman yang mewakili corak dan gaya batik kraton karena memang letak daerahnya yang dekat dengan kekuasaan.Dan daerah Laweyan yang mewakili corak atau gayabatik di luar kraton/rakyat,daerah ini konon dahulunya memang tidak mau tunduk pada aturan-aturan kraton,sehingga selalu menampilkan ciri yang berbeda dengan kraton.

Biasanya kraton mengeluarkan peraturan-peraturan yang mengikat yang menjadi pedoman kerajaan,diantaranya dengan mengatur pemakaian corak atau motif-motif  batik tertentu bagi rakyat,pegawai istana,raja dan keluarganya.Corak mana yang boleh dipakai dan mana yang tidak,harus benar-benar ditaati terutama di daerah Surakarta dan Yogyakarta.Peraturan ini semakin mempertegas hirarki kekuasaan dan status sosial,disamping untuk menjaga seni batik kraton agar tidak gampang ditiru di luar istana.

Namun itu tidak berlaku di daerah pesisir pantai utara Jawa seperti Pekalongan,Jepara dan lain-lain.Pola-pola yang dilarang dipakai di kraton Surakarta dan Yogyakarta,malah lazim dipakai oleh rakyat biasa.Mereka tidak terikat oleh aturan/larangan kraton,kehidupannya lebih bebas termasuk dalam menentukan pakaian yang pantas buat mereka.Tampak kehidupan sehari-harinya juga membatik yang merupakan pekerjaan sampingan di saat menunggu datangnya musim menanam padi.Jika datang saatnya untuk turun ke sawah,mereka akan menghentikan pekerjaannya membatik.Hasil-hasil kerajinan batik mereka diperdagangkan luas sampai ke pelosok negeri Nusantara.Penelitian tentang batik rakyat di daerah Trusmi,Cirebon oleh De Kat Angelino pada tahun 1930 telah mengantarkan kita pada suatu kesimpulan bahwa selama beratus-ratus tahun para pengobeng,nama yang diperuntukkan bagi para ibu-ibu pembatik,yang mencari nafkah dengan berkelana dari satu tempat ke tempat lain untuk menjual hasil kerajinannya itu tentunya telah mendapat pengenalan dan pemahaman tentang seni membatik.Demikian juga dengan profesi mencelup biru(medel) atau coklat(nyoga) kebanyakan dikerjakan oleh rakyat biasa di luar kraton yang bahkan menjadi langganan kalangan keluarga istana.

Bahwa semata-mata seni batik itu merupakan buah tangan para puteri kraton juga tidak ada benarnya.Di daerah Cirebon dan Indramayu kaum laki-lakinya juga melakukan pekerjaan seni batik tulis halus.Hal yang sama juga dikerjakan oleh kaum laki-laki di Tembayat(Klaten,Jawa Tengah).

Rouffaer dalam bukunya mengenai batik antara lain menyebutkan sumber tertulis yang tertua berasal dari kerajaan Galuh pada tahun 1520 yang ditulis di daun lontar.Dari sumber ini dia menarik kesimpulan bahwa seni batik pada waktu itu dilakukan oleh pria dan mereka ini dinamakan pelukis,jadi bukan pembatik,sedangkan seni batiknya sendiri dinamakan tulis.

Sumber-sumber dari Jawa Timur pada tahun 1275 menyebutkan beberapa macam pola yaitu pola grinsing.

Kata batik atau membatik baru dengan jelas dipakai dalam Babad Sengkala pada tahun 1633 dan juga dalam Panji Jaya Lengkara pada tahun 1770.Sedangkan sumber yang lebih tua dari kerajaan Galuh yang ditulis di daun lontar itu memakai kata tulis dan lukis.Berdasarkan hal-hal semacam ini dengan melihat pola-pola kuno batik Cirebon yang menggambarkan taman-taman,gunung,dan binatang yang lebih realistis daripada pola-pola di daerah Jawa Tengah dan Timur,dapatlah ditarik kesimpulan bahwa seni batik mungkin berakar dari seni lukis,salah satu bentuk daya cipta penduduk Nusantara yang tertua dan yang sejak dahulu kala dikerjakan oleh para pria.

Kemungkinan sekali dengan masuknya pengaruh agama Islam di Pulau Jawa yang melarang pembuatan gambar-gambar makhluk hidup,para seniman terpaksa mencari jalan keluar untuk menghindari penggambaran secara realistis.Sehingga pola-polanya menjadi bersifat abstraktif.

batik-motif-mega-mendung-khas-cirebonan3

Motif Batik Megamendung dari Cirebon

Mega,awan atau gunung dipakai untuk menyembunyikan makhluk hidup.Di daerah-daerah seperti di Surakarta dan Yogyakarta abstraksi terlihat pada motif-motif sayap.

raden_adjeng_kartini

Raden Ajeng Kartini dengan Suami dalam busana batik

Jadi seni lukis mencoba mempertahankan diri dengan cara bergabung dengan seni hiasan pakaian.Proses pemberian warna dengan pencelupan dan penutupan dipakai juga untuk memperoleh gambar-gambar yang dikehendaki.Tata warna yang sederhana,biru dan merah,yang telah dikenal oleh seni dekorasi bahan pakaian,kemudian disusul dengan warna-warna lain sawo matang dan kuning hijau.motif-cerita-panji-cirebon

Hubungan antara seni lukis Jawa dan seni batik dapat kita lihat dalam ilmu melukis wayang atau dikenal dengan sunggingan.

Lembaran-lembaran wayang beber,salah satu jenis wayang yang tertua,jika kita perhatikan di dalam lukisan wayangnya terdapat motif-motif yang juga ada dalam seni batik.

Gambar di atas adalah lukisan pada wayang beber

Seni lukis yang mirip dengan ini masih kita jumpai di pulau Bali,yang terkenal adalah di daerah Klungkung,dalam bentuk ider-ider atau langse,yaitu kain-kain bergambar penghias dinding.Hubungan seni lukis Jawa dan batik ditunjukkan oleh adanya persamaan beberapa istilah dan pemakaian bahan pewarna seperti indigo(nila) dan kunir.

Walaupun jumlahnya makin berkurang,tapi masih ada juga ahli seni lukis Jawa yang merangkap profesi sebagai pembuat pola-pola batik,juru sungging bahkan juga sebagai ahli gamelan.Hubungan yang erat antara seni batik,lukis jawa,wayang dan gamelan bisa kita mengerti karena masing-masing seni itu saling menopang sejak jaman dahulu.

motif-srikaton-solo2

Motif Batik Srikaton,nama yang sama dengan salah satu nama gendhing Jawa.

Sehingga tidaklah mengherankan kalau ada juga nama-nama pola batik yang dipakai untuk nama gendhing-gendhing gamelan,misalnya Pisan Bali,Udan Liris,Kawung,Cemungkirang,Limar,Pande Lori,Srikaton,dan lain-lain.

8333_1131584057738_1471351101_30334231_104465_n

Peragaan Busana di Luar Negeri dengan Busana Batik

Dengan bergabungnya seni lukis dengan seni dekorasi pakaian,tumbuhlah seni batik yang kita kenal dewasa ini.Kalau dahulu seni lukis berada di tangan pria,maka dengan pertemuan itu menjadi seni yang masuk dalam rumah tangga dan berpindah ke tangan wanita.Dalam perkembangannya,setelah masuknya kain putih(mori) yang didatangkan dari Eropa maka seni batik mengalami penghalusan yang mencapai puncaknya.Kehalusan bahan dasar memungkinkan si pembatik membuat pola-pola dan gambar-gambar yang makin indah,canting begerak dengan lancar tanpa menemui halangan tidak seperti pada kain tenunan yang kasar.

8333_1131584137740_1471351101_30334233_2202538_n

Batik telah mendapatkan pengakuan dari Dunia Internasional

Dalam abad ke-19 muncul persaingan antara batik tulis dengan cap,suatu cara meletakkan lilin di atas kain tidak dengan alat canting melainkan dengan alat cap yang terbuat dari tembaga.Sebenarnya teknik pemakaian dengan alat cap tidak dapat digolongkan ke dalam seni batik.Oleh karena pertimbangan ekonomis dan hasrat mencari uang dengan cepat yang mendesak seni batik halus,sehingga pembuatan batik tulis hanya terbatas pada mereka yang mampu atau yang membatik sebagai pengisi waktu.

8333_1131584177741_1471351101_30334234_7060307_n

Batik telah diakui oleh UNESCO sebagai Kekayaan Budaya Adiluhung dari Indonesia

Suatu teknik modern diperkenalkan dalam pemakaian pewarna kimia yang didatangkan dari luar negeri yang ternyata lebih mudah dalam pemakaiannya juga lebih variatif warnanya,yang mendesak pemakaian zat pewarna alami dari tumbuh-tumbuhan.Hal ini terjadi sampai dengan pecahnya perang Dunia II.

8333_1131591257918_1471351101_30334246_2171285_n

Tidak Hanya Batik,Kain Tenun buatan Indonesia juga dipakai dalam peragaan busana di Luar Negeri.

8333_1131591417922_1471351101_30334250_4503978_n

Kain Tenun dalam Peragaan Busana

Pada jaman pendudukan Jepang,dikarenakan sukarnya mendapatkan bahan dasar kain putih(mori),maka untuk mencegah pengangguran besar-besaran,perusahaan-perusahaan batik mengalihkan ke dalam pola-pola yang sulit,penuh dengan garis-garis,titik-titik,dan pemberian warna yang berlebihan.Pengaruh asing dengan pola-pola khas mereka tetap dilanjutkan,terutama oleh para pembatik di pesisir pantai utara Pulau Jawa,terutama di daerah Pekalongan,sebagai pusat pembatikan.

Hasil-hasil batik di daerah ini terkenal sebagai batik ‘Jawa Baru‘ atau ‘Jawa Hookokai‘.Nama yang dipakai sesuai dengan situasi waktu di jaman pendudukan Jepang,sehingga tidaklah aneh didapatkan pola-pola baru seperti bunga khas Jepang,yaitu bunga seruni.

Disayangkan perkembangan seni batik menjadi berhenti sesaat pada saat pecahnya perang kemerdekaan dari tahun 1945-1950.Namun sesudah tahun 1950,industri batik tumbuh kembali,ada yang berdiri sendiri,ada juga yang bergabung dalam koperasi-koperasi batik.

8333_1131596218042_1471351101_30334261_5436158_n

Batik dewasa ini telah menjadi bisnis atau industri.Kebutuhan akan batik sudah jauh meningkat,dimana kalau dahulu batik digunakan dalam beberapa macam pakaian adat seperti berupa kain panjang,sarung,kemben,selendang dan dodot,namun sekarang ini batik kegunaannya menjadi bermacam-macam mulai dari alas tempat tidur sampai dengan alas meja dan kemeja.Disamping itu seni batik mengalami semacam ‘demokratisasi‘ mengenai pemakaian polanya,setiap orang bebas memakai pola-pola yang disukainya tanpa larangan yang ketat,pengecualian di dalam lingkungan tembok kraton/istana di Jawa Tengah.Kebutuhan akan permintaan batik yang sangat besar ini mendorong industri-industri batik berusaha memenuhi permintaan masyarakat dengan menghasilkan batik secara cepat dan murah.

8333_1131596258043_1471351101_30334262_4007572_n

Akibat dari berkembangnya perusahaan batik  sekarang ini,membuat berkurangnya pembuatan batik tulis halus.Untuk memenuhi kebutuhan pasar,terkadang mengabaikan mutu/kualitas motif dan pola batik.Pola-pola yang dibuat lebih banyak menuruti selera pasar,seperti pola baru dengan warna-warna yang menyolok.Sehingga batik tulis halus sekarang ini hanya dibuat oleh mereka yang mampu dan mempunyai banyak waktu luang.Pembatik-pembatik menjadi kehilangan daya ciptanya,karena selalu harus memenuhi keinginan para pengusaha batik,sesuatu hal yang sangat disayangkan.Hal yang sangat ditakutkan kalau kekayaan pola dan motif seni batik tradisional mengalami kemunduran bahkan menjadi punah.Semoga tidak menjadi kenyataan,maka perlu adanya dukungan dan partisipasi dari masyarakat luas khususnya pemerhati budaya batik untuk selalu memelihara kekayaan seni batik sebagai budaya nasional bangsa Indonesia.

CARA MEMBATIK

Kalau hanya melihat pola dan motif dari sehelai batik yang sudah jadi,kita tidak akan bisa memahami dan menghargai betapa cukup rumitnya prosedur di dalam proses pembuatan seni batik tulis itu.Tidak akan menduga adanya faktor-faktor teknis dan non teknis yang dapat menyebabkan di dalam seni batik tulis selalu ada unsur ‘surprise‘ yang mengakibatkan setiap helai batik tidak akan sama persis walaupun mempunyai pola dan susunan warna yang dibuat sama.batik41

Inti dari cara membatik adalah ‘cara penutupan‘,yaitu menutupi bagian kain atau bahan dasar yang tidak hendak diberi warna dengan bahan penutup,dalam hal ini berupa lilin.Pada awalnya penggunaan lilin dengan cara diteteskan pada kain,oleh karena itu ada paham yang mengembalikan arti kata batik pada suku kata ‘tik yang berarti titik atau tetes.

Bahan utama dari teknik membatik adalah berupa kain putih,baik yang halus maupun yang kasar,lilin sebagai bahan penutup dan zat warna.Kualitas kain putih sangat mempengaruhi hasil seni batik.Jadi makin halus kain putih yang dipakai makin bagus hasil pembatikannya,yaitu makin jelas pola dan perbedaan warnanya.Dahulu di kota Juwana,daerah utara Jawa Tengah pernah dipakai bahan sutera shantung murni yang menghasilkan selendang dan sarung batik sutera yang sangat terkenal akan kehalusannya.

Dahulu lilin lebah dipakai sebagai satu-satunya bahan penutup,namun dengan perkembangan industri dan pengolahan minyak tanah dewasa ini dipakailah lilin buatan pabrik berupa paraffine,microwax,dan lain-lain,baik yang murni atau campuran dengan bahan lilin alam.Lilin merupakan bahan penutup yang sangat tepat,karena mudah dituliskan pada kain,tetap melekat sewaktu dicelupkan dalam cairan pewarna,dan mudah dihilangkan di saat tidak digunakan lagi.Di Banten,ada yang memakai bahan penutupnya berupa bubur beras ketan yaitu pada kain Simbut.

3-malam

Foto Lilin penutup atau malam di atas Anglo

Lilin penutup hanya bisa dipakai atau dituliskan dalam keadaan cair,untuk itu pembatik harus memanaskan lilinnya dalam sebuah wajan kecil yang ditaruh di atas api dalam suatu anglo.Suhu lilin haruslah tepat,tidak boleh terlalu panas atau terlalu dingin.Kalau terlalu panas,lilin akan jauh meresap ke dalam kain sehingga akan sukar untuk dihilangkan,sedangkan kalau suhunya tidak cukup panas akan terlalu mengental sehingga akan sukar keluar dari alat penulis atau canting.Jika dirasakan suhunya terlalu panas,maka pembatik akan mengangkat wajannya dari api anglo.

canting

Foto Beberapa jenis Canting

Alat penulis yang khas yang dinamakan canting ini terbuat dari bambu dan tembaga.Gagang atau tempat pemegang ini terbuat dari bambu,sedangkan kepalanya yang dipakai untuk menyendok dan mencucurkan lilin terbuat dari tembaga.Mulut canting berupa pembuluh bengkok yang besarnya berbeda-beda,dan dari mulutnya ini melelehkan cairan lilin,yang mirip dengan pulpen.pembatik11

Kain putih yang dilampirkan pada sebuah rak kayu atau gawangan dipegang dengan tangan kiri sebagai tatakan,sedangkan tangan kanan memegang canting.

Berikut ini akan diuraikan tahap-tahap di dalam proses pembuatan batik tulis.Istilah-istilah yang diuraikan nantinya memakai istilah yang lazim dipakai dalam dunia batik Jawa.

1.) Pengolahan persiapan kain putih

nganji1Tujuannya adalah supaya lilin mudah melekat dan tidak mudah rusak sewaktu dilakukan pencelupan.Disamping juga supaya zat-zat warna itu mudah meresap.Dahulu dipakai zat warna dari tumbuh-tumbuhan,namun karena prosesnya yang memakan waktu lama,maka sekarang dipakai zat pewarna pabrik.Pengolahan ini terdiri atas mencuci kain putih yang telah dipotong-potong dengan air bersih agar hilang kanji perekatnya kemudian diremas serta direndam dalam minyak jarak(Ricinus Communis L) atau kacang(Arachis hypogala).Kemudian untuk menghilangkan kelebihan minyak,maka kain direndam dalam air saringan abu merang.Menurut cara modern merang ini diganti dengan larutan soda,yang dapat mempercepat waktu dan lebih mudah dipakai.Ini disebut ngetel atau ngloyor.Untuk kain mori yang kualitas tertinggi seperti primisima tidak perlu dikanji lebih dahulu,karena ketebalan kanjinya telah memenuhi syarat.Pada mulanya diselang-seling dengan penjemuran di panas sinar matahari,sehingga memakan waktu berhari-hari.ngemplong4Kain putih yang telah mendapat pengolahan ini kemudian dilicinkan dengan menaruhnya di atas sebilah kayu dan dipukul-pukul dengan pemukul kayu juga,ini dinamakan dengan ngemplong.

2.) Ngrengreng

nglowong-dg-canting1Gambaran pertama dengan lilin cair di atas kain inilah disebut dengan ngrengreng ada yang menyebut juga dengan nglowong.Pada tahap ini si pembatik duduk  di atas bangku kecil atau bersila di muka gawangannya,menyendok lilin cair dari wajannya dengan canting lalu memulai membuat garis-garis atau titik-titik sesuai dengan pola-pola yang dikehendakinya.Suhu lilin cair harus dipertahankan tidak terlalu panas agar tidak terlalu meresap sehingga sukar untuk dihilangkan atau mudah remuk,sedangkan lilin yang kurang panas akan lekas kental sehingga sukar keluar dari mulut canting.Demikian juga dengan posisi canting harus tepat,tidak boleh terlalu miring atau terlalu tegak.Canting akan mengikuti pola-pola yang sudah digambar lebih dahulu dengan arang atau potlot oleh seorang tukang pola,atau bisa juga dibuat langsung oleh si pembatik yang telah mumpuni/mahir di luar kepala.Gambaran lilin ini kemudian diteruskan di belahan sebaliknya yang akan menjadi bagian dalam kain batik,pekerjaan ini dinamakan dengan nerusi.Itulah sebabnya bahan kain putih tidak boleh terlalu tebal,agar tidak menyulitkan pekerjaan meneruskan gambaran pertama itu.

3.) Nembok

Pekerjaan menutupi bagian-bagian yang tidak boleh kena warna dasar ini disebut dengan nembok.Bagian kain yang tidak boleh terkena warna dasar,dalam hal ini warna biru tua,ditutupi dengan lapisan lilin,yang seolah-olah merupakan tembok penahan.Pekerjaan ini juga dilakukan di sebelah dalam kain.nglowong1

Penembokan adalah cara penting dalam pembuatan kain batik,karena apabila lapisan penemboknya kurang kuat/tebal maka zat pewarnanya dapat menembus bahkan mungkin bisa merusak seluruh kain.Menembok bisa juga dilakukan dengan cap.

4.) Pencelupan

Pencelupan pertama untuk mendapatkan warna dasar biru ini disebut dengan medel.Dahulu pekerjaan ini dicelupkan di dalam cairan pewarna yang berasal dari tumbuh-tumbuhan,yaitu dari indigo atau nila(Indigofera tinctoria L),dan memakan waktu berhari-hari diselingi dengan penjemuran di panas sinar matahari.Tukang celup atau perusahaan batik mempunyai  ‘rahasia’ ramuan yang diwariskan turun temurun pada generasinya masing-masing.Berbagai macam bahan dimasukkan ke dalam jambangan celup,dari mulai  gula kelapa,tape,pisang kluthuk,sampai potongan-potongan daging ayam.Semuanya itu bertujuan untuk menambah bersinarnya atau gemilangnya warna biru nila atau indigo yang sampai sekarang belum terkalahkan indahnya.Namun sekarang dengan dipakainya pewarna kimia pabrik telah menghilangkan sifat misterius dan romantisnya pencelupan.Zat pewarna seperti naphtol atau indigosol yang umum dipakai hanya memakan beberapa menit untuk meresap.Walaupun demikian untuk dapat memperoleh warna yang baik dan indah masih tetap memerlukan ‘tangan dingin’ disamping pengetahuan akan campuran bahan kimia.

5.) Pembuangan Lilin

nglorod

Tahap pembuangan lilin ini disebut dengan ngesik atau nglorod.Tujuannya adalah menghilangkan lilin penutup dari bagian-bagian yang nantinya akan diberi warna sawo matang(soga).Caranya dengan memasukkan kain di dalam cairan mendidih sehingga lilin menjadi cair kembali atau dengan jalan mengerik dengan sebuah pisau pengerik atau cawuk.Cara dengan memasukkan ke dalam cairan yang mendidih itu lebih baik daripada dengan mengerik,sebab dengan pengerikan mungkin tidak terlalu bersih dan teliti sehingga akan mempengaruhi gambaran nantinya setelah disoga.

6.) Mbironi

Bagian yang telah mendapat warna biru dan tidak boleh terkena warna soga,kemudian ditutup lagi dengan lilin,pekerjaan ini dinamakan dengan mbironi,yang juga diteruskan pada bagian sebelah dalam kain.

7.) Menyoga

menyogaTahap selanjutnya adalah mencelupkan dalam zat warna coklat atau sawo matang.Soga(Peltophorum ferrugineum Benth),yaitu salah satu kayu-kayuan yang dipakai untuk mendapatkan warna sawo matang.Untuk tiap daerah atau perusahaan batik memiliki resep yang berbeda-beda yang merupakan ‘rahasia’ untuk mendapatkan warna sawo matang ini.Dan juga disesuaikan dengan selera masing-masing daerah,ada yang menyukai warna soga keemasan ada yang lebih senang warna yang lebih tua kemerahan,dan lain-lain.Warna coklat dari bahan kimia tidak memerlukan waktu yang lama buat meresap hanya butuh waktu tidak sampai setengah jam saja.Setelah penyogaan,kemudian dilakukan proses nglorod(pembuangan lilin) kembali.

Kadang-kadang diperlukan satu tahap lagi yang disebut dengan saren,yang gunanya supaya warna coklat itu tetap awet dan bertambah indah.Saren ini memakai air aren yang dicampuri dengan air kapur dan tumbuh-tumbuhan lainnya.Seringkali pekerjaan pemberian saren ini bagi beberapa pembatik sama pentingnya dengan menyoga.Setelah lilin terbuang seluruhnya,maka tampaklah kain batik dengan warna-warna dasar biru tua dengan gambaran sawo matang diselingi dengan warna putih gading.Makin sulit pola dan banyak susunan warnanya,maka akan makin lama proses pembuatannya.

Perbedaan pola di setiap daerah terutama di pusat-pusat seni batik,seperti di Surakarta dan Jogjakarta tidaklah terlalu menyolok.

batik-yogyakarta4batik-solo-a2

Dalam pemilihan warna putihnya berbeda,daerah Surakarta kain batiknya warna putihnya lebih kekuningan gading(gambar kiri atas),sedangkan Jogjakarta menampilkan warna putih bersih(gambar kanan atas).

motif-lumbon-banyumas1

Di daerah Banyumas yang pengaruhnya terasa sampai ke Tasikmalaya dan Garut,warna yang digemari adalah warna kuning keemasan dikombinasikan dengan warna soga coklat muda serta biru tua kehitaman.

Di pantai utara Jawa Barat,di daerah Indramayu orang gemar memakai warna biru.mega-mendung-cirebon3

Sedangkan di Cirebon dengan pusat pembatikannya di daerah Trusmi dan Kalitengah,kalau melihat pola batik Megamendung,yang memakai teknik bayangan berlapis kadang sampai 7 lapisan akan membuat orang menjadi kagum,disamping terdapat pula pola-pola gunung,taman,dan binatang dengan warna kuning gading.motif-obar-abir-pekalongan1

Motif Kain Batik Pekalongan yang kaya nuansa

Di daerah Pekalongan,terkenal dengan kain batiknya yang paling menyolok nuansa warnanya dan lebih modern(gambar di atas).Yang diikuti terus di sepanjang daerah pesisir pantai utara Jawa Tengah sampai ke Jawa Timur,ini sangat dipengaruhi oleh budaya asing seperti Tionghoa atau Eropa.Dapat dimaklumi karena kota-kota itu dahulunya merupakan kota pelabuhan dagang yang ramai,sehingga terjalin hubungan yang saling mempengaruhi dengan yang lain.

silk-atbm-batik-madura1

Motif Kain Batik Madura

Pulau Madura sejak dahulu masyarakatnya sangat menggemari akan warna soga kemerahan yang indah.Warna coklat merah ini diperoleh dengan mencampur warna coklat soga dengan mengkudu(Morinda citrofolia) sebagai penghasil warna merah(gambar di atas).

Pemakaian zat pewarna kimia yang menggantikan pewarna alami dari tumbuh-tumbuhan sebenarnya amat disayangkan.Dikarenakan memenuhi tuntutan selera pasar,membuat perusahaan-perusahaan batik telah melupakan ciri khas daerahnya masing-masing.Pewarna kimia memang lebih praktis,efektif dan efisien namun kurang ramah lingkungan,untuk itu diperlukan penelitian yang akurat dan berkesinambungan yang menghasilkan bahan pewarna alami dari tumbuh-tumbuhan yang lebih mudah dan cepat meresap,namun tidak kalah menarik dengan pewarna kimia.

PEMBAGIAN POLA BATIK

Pembagian pola batik disini hanyalah sebagian kecil,merupakan garis besarnya saja.Perkembangan pola batik demikian pesat mengikuti selera dan kebutuhan pasar yang naik turun.Penelitian Rouffaer pada tahun 1900 saja pernah mencatat ada sekitar 3 ribuan pola batik,itupun tidak semuanya.Pola batik dikelompokkan ke dalam dua golongan,yaitu golongan pola geometris dan non geometris.

Pembagian pola batik berdasarkan ukuran geometrisnya adalah sebagai berikut:

1.) Pola Banji

Ini merupakan salah satu pola batik yang tertua,berupa silang yang diberi tambahan garis-garis pada ujungnya dengan gaya melingkar ke kanan atau ke kiri.Motif seperti ini terkenal dalam kebudayaan kuno di seluruh dunia dengan nama swastika.Di Nusantara motif ini tidak hanya terdapat pada seni batik saja,namun juga pada karya-karya seni yang lain.Kata banji,berasal dari dua suku kata yaitu ban yang artinya sepuluh dan ji yang berarti seribu,suatu perlambang murah rejeki atau kebahagian yang berlipat ganda.Pola banji ini sangat mungkin karena pengaruh kebudayaan China.Pola banji ini nama lainnya dalam istilah Jawa adalah balok bosok(balok busuk).Dalam perkembangannya pola banji mengalami perubahan-perubahan diantaranya mendapat tambahan rangkaian daun-daunan dan bunga-bungaan.

pola-banji-lasem

Gambar di atas adalah pola batik banji dari daerah Lasem,Jawa Timur.

2.) Pola Ceplok

Pola yang sangat digemari,terdiri atas garis-garis yang membentuk persegi-persegi,lingkaran-lingkaran,jajaran genjang,binatang-binatang atau bentuk lain bersegi banyak.Pola ini sebenarnya merupakan stilisasi dari tumbuh-tumbuhan dan binatang,itu sebabnya banyak nama ceplok mengambil nama kembang(bunga) dan binatang.Pola ceplok juga sangat tua,ini bisa dilihat kemiripannya dengan relief-relief candi.Pola ceplok juga ada kemiripannya dengan pola ganggong.Pola ganggong mempunyai ciri khasnya berupa binatang-binatang atau silang-silang yang ujung jari-jarinya melingkar seperti benang sari bunga.ganggong

Gambar di atas ini adalah salah satu contoh pola ganggong.

ambar_kumitir

Gambar di atas ini adalah salah satu pola ceplok yang dinamakan ambar kumitir.

3.) Pola Kawung

Pola ini sebenarnya agak mirip dengan pola ceplok,tetapi karena diduga motifnya lebih kuno dari pola ceplok,maka dijadikan pola tersendiri.Ada anggapan kalau pola ini diinspirasi dari belahan buah aren.Namun menurut Rouffaer,pola kawung ini berasal dari pola grinsing,suatu pola yang disebutkan dalam kitab Pararaton(kitab Para Raja),sebagai pola yang dipakai para raja jaman dahulu.Pola yang terdiri atas lingkaran-lingkaran kecil dengan sebuah titik di dalamnya tersusun seolah-olah sisik ikan atau ular,yang bisa dikombinasikan dengan motif lain.Pola ini pernah menjadi pola larangan bagi istana/kraton Jogjakarta,yang hanya boleh dipakai oleh Sultan dan keluarga terdekatnya.

kawung-picis-b

Gambar di atas adalah salah satu contoh pola kawung.

4.) Pola yang meniru tenunan atau anyaman

Banyak ragamnya pola yang menyerupai tenunan ini diantaranya yang terkenal adalah pola nitik.Pola ini berupa titik-titik atau garis-garis pendek yang tersusun secara geometris,membentuk pola yang meniru tenunan atau anyaman.Mereka yang mencari asal usul kata batik dari kata tik,menganggap pola ini adalah yang tertua.cakar_ayam

Gambar di atas ini adalah pola batik nitik motif cakar ayam.

tirta-teja

Gambar di atas adalah contoh pola garis yang dinamakan motif tirta teja.

5.) Pola garis miring

Pola-pola yang dibentuk adalah bergaya miring.Gaya miring ini digemari dalam seni dekoratif hampir di seluruh daerah Nusantara,sehingga tidak heran jika gaya miring ini juga dikenal dalam seni batik.Pola miringnya sendiri kadang jelas kadang tidak begitu kentara.Di antara yang paling digemari adalah yang dinamakan pola parang.Ciri-ciri dari pola parang ini adalah lajur-lajur yang terbentuk oleh garis-garis miring yang sejajar berisikan garis-garis pengisi tegak dan setiap lajur terpisah dari yang lain oleh deretan ornamen yang bergaya miring juga yang dinamakan mlinjon.Kata mlinjon dipakai karena motif pemisah tadi berbentuk jajaran genjang kecil yang mirip dengan buah mlinjo.Parang sendiri mengingatkan orang pada salah satu senjata tajam khas Jawa yaitu sejenis pisau atau keris.Motif parang yang terkenal diantaranya adalah parang rusak.sinuhun-paku-buwana-x-dan-permaisuri

Gambar di atas ini memperlihatkan busana SISKS Pakoe Boewono X beserta permaisuri GKR Mas yang memakai batik bermotif parang rusak.Motif ini menjadi kegemaran para Raja Jawa,di Surakarta maupun di Jogjakarta,sehingga motif parang rusak juga menjadi larangan bagi orang kebanyakan.Aturan ini sekarang sudah tidak berlaku lagi bagi lingkungan di luar istana/kraton.Nama-nama jenis parang rusak ini dibedakan berdasarkan ukuran polanya.Parang rusak dengan ukuran polanya yang terkecil dinamakan Parang Rusak Klitik.Gambar di bawah adalah contoh pola parang klitik.batik-klithik-big

Yang agak besar/sedang dinamakan Parang Rusak Gendreh.parang-gendreh-solo

Sedangkan yang terbesar dinamakan Parang Rusak Barong.parang-barong-solo

Parang Rusak Barong ini hanya boleh dipakai oleh Raja sendiri.Motif miring lainnya yang terkenal adalah pola Udan Liris,yang karena kehalusan motifnya yang disusun miring seakan-akan menyerupai hujan rintik-rintik.udanliris

Gambar di atas adalah pola Udan Liris.

motif-parang-jogja2

Aneka Motif Batik Parang gagrak Jogjakarta

motif-motif-parang-jogja

Aneka Motif Batik Parang gagrak Jogjakarta

n48569990804_1451648_928

Aneka Motif Batik Parang gagrak Jogjakarta

Ini semua adalah golongan pola batik yang berbentuk geometris.

Sedangkan golongan yang kedua adalah pola batik yang non geometris.Pola ini adalah pola batik yang tidak terbatas jumlahnya,yang tidak terikat oleh gaya tertentu.Walaupun demikian unsur tradisi masih memegang peranan yang penting mengenai tata susunan pola.Yang terkenal adalah pola semen.Semen dari kata semi,yang berarti tumbuh atau bertunas,jadi berisikan pola-pola berbentuk kuncup-kuncup,daun serta bunga.Berikut ini ada beberapa macam pola semen,yaitu:

a).Pola semen yang hanya terdiri dari kuncup daun-daunan serta bunga-bungaan.Misalnya pola Pisan Bali,Kepetan.

b).Pola semen yang terdiri dari kuncup daun dan bunga yang dikombinasi dengan binatang.Misalnya:Pakis, Peksi Endol-endol,Merak Kasimpir.

c).Pola semen yang terdiri dari motif kuncup daun,bunga,binatang dan ditambah dengan motif sayap atau Lar.Motif sayap ini merupakan pelengkap pada pola semen yang mempunyai beberapa macam variasi bentuk yang disebut dengan bentuk Lar,Mirong dan Sawat.Lar itu berupa sayap tunggal,Mirong adalah sayap kembar,dan Sawat adalah sayap kembar lengkap dengan bentuk ekor yang terbuka.Motif Sawat ini juga sangat digemari oleh para Raja.Ini bisa dilihat dari bentuk simbol/lambang kerajaan Mataram sejak Jaman Sultan Agung,yang sampai sekarang dipakai oleh Kesultanan Jogjakarta.Berikut ini gambar-gambar dari beragam jenis motif semen gaya Jogja.

motif-semen-jogja

Beberapa motif semen gagrak Jogjakarta

motif-semen-jogja3

Aneka Motif Batik Semen gagrak Jogjakarta

motif-semen-jogja2

Aneka Motif Batik Semen gagrak Jogjakarta

Pola-pola yang tidak bersifat geometris banyak dipakai di daerah pesisiran,yang dikarenakan orang disitu tidak begitu terikat oleh aturan-aturan kraton/istana.Salah satunya Cirebon,walaupun disitu ada beberapa kerajaan seperti Kasepuhan,Kanoman,maupun Kacirebonan,namun seni batiknya lebih bebas,tidak terikat aturan istana.Bisa dilihat pada gambar di bawah ini adalah motif gadis china gaya Cirebon.

motif-gadis-china-cirebon

Motif Batik Puteri China gagrak Cirebon

Pola-polanya tidak begitu geometris yang bisa berupa gunung-gunung,batu-batuan,kolam-kolam,binatang,tumbuh-tumbuhan,bunga-bungaan atau bahkan gambar manusia.

Beberapa Contoh Motif dan Pola Batik

alas-alasan-solo

Motif alas-alasan Solo

Motif ini biasanya dipakai untuk penari-penari Bedhaya di Karaton Surakarta,semisal Bedhaya Ketawang yang sangat disakralkan.

ambar_kumitir1

Motif Batik Ambar Kumitir Jogjakarta

ambarsari-jogja

Motif  Batik Ambarsari Jogjakarta

anggurmerak1

Motif Batik Anggur Merak

asmaradana_basm_801

Motif  Batik Asmaradana

banci-kasut-jogja

Motif Batik Banci Kasut Jogjakarta

banjirbandang

Motif  Batik  Banjir Bandang

batik1

Motif Batik Semen Lar

batik-bengkulu-basurek

Motif Batik Bengkulu Basurek

batik-ganggeng-indramayu

Motif Batik Gangeng Indramayu

batik-garut-motif-lereng-kembang-corong

Motif Batik Lereng Kembang  Corong dari Garut

batik-kothak-nitik-warni

Motif Batik Kothak Nitik Warni

batik-lung-keslop-solo

Motif Batik Lung Keslop dari Solo

batik-semarangan

Motif  Batik  Semarangan

batik-tiga-negeri-solo
Motif  Batik Tiga Negeri

batik-tuban-kembang-kluwih

Motif Batik Kembang Kluwih dari Tuban

batik-tulis-kontemporer-sidoarjo

Motif Batik Kontemporer dari Sidoarjo

batik_buketan-_pekalongan-_tulis-_chemical_dye

Motif Batik Buketan dari Pekalongan

batik_buketan-_pekalongan-_tulis-_mixed_dye

Motif Batik Buketan dari Pekalongan

batik_jawa_hokokai-_pekalongan-_tulis-_mixed_dye

Motif Batik Jawa Hokokai dari Pekalongan

batik_lasem-_lasem-_tulis-_mixed_dye

Motif Batik Lasem,Jawa Timur

batik_tiga_negeri-_lasem-_tulis-_natural_dye

Motif Batik Tiga Negeri dari Lasem

batik-klithik-big1

Motif Batik Parang Klithik gaya Jogjakarta

batik-mega-mendung2

Motif  Batik Mega Mendhung dari Cirebon

batik-motif-mega-mendung-khas-cirebonan4

Motif Batik Mega Mendhung dari Cirebon

batik-sidomukti-manten-big

Motif Batik Sido Mukti Manten gagrak Surakarta

beras-wutah-sidoarjo

Motif Batik Beras Wutah dari Sidoarjo

bintang-raja-jogja

Motif Batik Bintang Raja dari Jogjakarta

blibar-latar-cemeng-jogja

Motif Batik Blibar Latar Cemeng dari Jogjakarta

batik-jambi

Motif  Batik  Jambi

batik-jambi-motif-rebung-nyengum

Motif  Batik Rebung  Nyengum  dari  Jambi

blibar-latar-putih-jogja

Motif   Batik  Blibar Latar Putih dari Jogjakarta

btk-gringsing-big

Motif  Batik  Grinsing

btk-baronggung-big

Motif  Batik  Parang  Barong

buntal-anggrek-jogja

Motif Batik Buntal Anggrek dari Jogjakarta

buntal-gringsing-jogja

Motif Batik Buntal Grinsing dari Jogjakarta

buntal-hadinegara-jogja

Motif Batik Buntal Hadinegara dari Jogjakarta

buntalukel1

Motif Batik Buntal Ukel dari Jogjakarta

adu-manis-tasikmalaya

Motif Batik Adu Manis dari Tasikmalaya

art-hand-embroidery-batik-madura-exlusive-handmade-1

Motif Batik dari Madura

batik-burung-kasuari-tasikmalaya

Motif Batik Burung Kasuari dari Tasikmalaya

cakar_ayam1

Motif Batik Cakar Ayam dari Jogjakarta

Motif Batik Cakar Ayam digunakan pada upacara mitoni(masa 7 bulan kehamilan) dan dipakai orang tua pengantin pada saat upacara tarub(siraman).Makna filosofisnya ialah melambangkan agar seseorang yang berumah tangga sampai keturunannya nanti dapat mencari nafkah sendiri atau hidup mandiri.

cakar_bcak_802

Motif Batik Cakar Ayam gagrak Surakarta

ceplok-asih-jogja

Motif Batik Ceplok Asih dari Jogjakarta

ceplok-blah-kedhaton-jogja

Motif Batik Ceplok Blah Kedhaton dari Jogjakarta

ceplok-bligon-jogja

Motif Batik Ceplok Bligon gagrak Jogjakarta

ceplok-burba-solo

Motif Batik Ceplok Burba gagrak Surakarta

ceplok-cakar-jogja

Motif Batik Ceplok Cakar dari Jogjakarta

ceplok-candi-luhur-solo

Motif Batik Ceplok Candi Luhur dari Surakarta

ceplok-keladi-jogja

Motif Batik Ceplok Keladi dari Jogjakarta

ceplok-lung-kestlop-solo

Motif Batik Ceplok Lung Kestlop dari Surakarta

ceplok-nagaraja-jogja

Motif Batik Ceplok Naga Raja dari Jogjakarta

ceplok-nitik-klitik-yk

Motif Batik Ceplok Nitik Klithik dari Jogjakarta

ceplok-truntum-canthel-yk

Motif Batik Ceplok Truntum Canthel dari Jogjakarta

ceplokgringsing

Motif Batik Ceplok Grinsing dari Surakarta

ceplokkawuryan

Motif Batik Ceplok Kawuryan dari Surakarta

cotton-batik-gentongan-madura1

Motif Batik Genthongan dari Madura

cotton-batik-madura

Motif Batik Madura

cotton-batik-sidoarjo

Motif batik dari Sidoarjo

cuwiri1

Motif  Batik Cuwiri dari Surakarta

Motif Cuwiri digunakan pada upacara mitoni dan menggendong bayi.Makna filosofisnya,cuwiri bersifat kecil-kecil.Pemakai diharapkan tampak pantas/harmonis.

cuwirimentul1

Motif Batik Cuwiri Mentul

dlimo-ceplok-parang-jogja

Motif Batik Dlimo Ceplok Parang dari Jogjakarta

galaran-babon-angrem-jogja

Motif Batik  Galaran Babon Angrem gagrak Jogjakarta

gandasuliageng

Motif Batik Gandasuli Ageng gagrak Jogjakarta

gandasuliselingukel

Motif Batik Gandasuli Seling Ukel gagrak Surakarta

ganggong1

Motif  Batik  Ganggong

gebyoksetebah

Motif  Batik  Gebyok  Setebah

godeg-yk

Motif Batik Godheg gagrak Jogjakarta

gondosuli_bgsu_812

Motif Batik Gandasuli gagrak Jogjakarta

gragehwalohi1

Motif Batik Grageh Waloh gagrak Jogjakarta

Motif Grageh Waluh dapat digunakan sehari-hari,maknanya diharapkan orang yang memakainya akan selalu mempunyai cita-cita atau tujuan.

gringsinglar1

Motif  Batik  Gringsing  Lar

gringsingpeksi

Motif  Batik  Gringsing  Peksi

gringsing-pisang-bali

Motif  Batik  Gringsing   Pisan  Bali

grompol-jogja

Motif  Batik  Grompol gagrak Jogjakarta

Motif grompol dipakai oleh ibu mempelai putri pada saat siraman.Makna grompol adalah berkumpul atau bersatu.Diharapkan berkumpulnya segala sesuatu yang baik-baik,seperti rezeki,keturunan,dan kebahagiaan hidup.

jantung-ati-jogja1

Motif Batik Jantung Ati gaya Jogjakarta

jiunkpe-ns-patterns-design-elements-2006-41405041-3930-sarung_batik-resource14

Motif Sarung Batik Pekalongan

kail21

Motif Batik Kail Indramayu

kapal-kandas-cirebon1

Motif Batik Kapal Kandas dari Cirebon

kawung-benggol-ceplok-gurda-jogja1

Motif Batik Kawung Benggol Ceplok Gurda gaya Jogjakarta

kawung-benggol-jogja1

Motif Batik Kawung Benggol gaya Jogjakarta

kawung-poleng-jogja1

Motif Batik Kawung Poleng gagrak Jogjakarta

kawung-sisik-gurdo-jogja1

Motif Batik Kawung Sisik Gurda gaya Jogjakarta

kawung-big1

Motif Batik Kawung Gede

kawungcilik_bkci_8041

Motif Batik Kawung Cilik

kawunggede_bkge_8031

Motif Batik Kawung Gede gaya Surakarta

kawung-picis-b2

Motif Batik Kawung Picis gagarak Surakarta

kawungsawut1

Motif Batik Kawung Sawut gagrak Surakarta

kedungwuni-21

Motif Batik Kedungwuni gaya Pekalongan

kedungwuni-pekalongan

Motif Batik Kedungwuni gaya Pekalongan

keong-renteng-yk

Motif Batik Keong Renteng gagrak Jogjakarta

kereta-kasepuhan-cirebon

Motif Batik Kereta Kasepuhan dari Cirebon

kerton-truntum-jogja

Motif Batik Kerton Truntum gagrak Jogjakarta

kertonlar1

Motif Batik Kerton Lar gagrak Jogjakarta

kiro-tawu-yk

Motif Batik Kiro Tawu gagrak Jogjakarta

klitik1

Motif Batik Parang Klithik

kunirpito-yk

Motif Batik Kunir Pito gagrak Jogjakarta

larlatarireng

Motif Batik Lar Latar Ireng

larukeli

Motif Batik Lar Ukel

latar-putih-semen-romo-big

Motif Batik Semen Rama Latar Putih

lumbon-banyumas

Motif Batik Lumbon dari Banyumas

madu-brongto-banyumas2

Motif Batik Madubrongto dari Banyumas

madubrantai

Motif Batik Madubranta gagrak Surakarta

manis-rengga-jogja

Motif Batik Manisrengga gagrak Jogjakarta

manok-jodoh-madura1

Motif Batik Manok Jodoh dari Madura

manok-sakeh-madura1

Motif Batik Manok Sakeh dari Madura

manok-swari-madura1

Motif Batik Manuk Swari dari Madura

mardusarii1

Motif Batik Madusari gagrak Surakarta

mega-mendung

Motif Batik Megamendung dari Cirebon

mega-mendung-cirebon4

Motif Batik Megamendung dari Cirebon

mendut-yk

Motif Batik Mendut gagrak Jogjakarta

motif-angso-duo-jambi

Motif Batik Angso Duo dari Jambi

motif-asmat1

Motif Batik Asmat

motif-asmat2

Motif Batik Asmat

motif-asmat3

Motif Batik Asmat

motif-asmat41

Motif Batik Asmat

motif-asmat5

Motif Batik Asmat

motif-asmat6

Motif Batik Asmat

motif-batik-kumpeni-cirebon

Motif Batik Kompeni dari Cirebon

motif-bondhet-solo

Motif Batik Bondhet gagrak Surakarta

motif-bu-harto-solo

Motif Batik Bu Harto dari Surakarta

motif-cerita-panji-cirebon1

Motif Batik Cerita Panji dari Cirebon

motif-duren-pecah-jambi

Motif Batik Duren Pecah dari Jambi

motif-eropa-pekalongan

Motif Batik Eropa dari Pekalongan

motif-gadis-china-cirebon1

Motif Batik Gadis Cina dari Cirebon

motif-garuda-pekalongan

Motif Batik Garuda dari Pekalongan

motif-kawung-jogja

Motif Batik Kawung gagrak Jogjakarta

motif-kembang-so-kebumen

Motif Batik Kembang So dari Kebumen

motif-kompeni-cirebon

Motif Batik Kompeni dari Cirebon

motif-lumbon-banyumas2

Motif Batik Lumbon dari Banyumas

motif-naga

Motif Batik Naga

motif-obar-abir-pekalongan2

Motif Batik Obar-Abir dari Pekalongan

motif-srikaton-solo3

Motif Batik Srikaton gagrak Surakarta

motif-tambal-jogja

Motif Batik Tambal gagrak Jogjakarta

muktiwibawa1

Motif Batik Mukti Wibawa gagrak Surakarta

nagasasrabledak1

Motif Batik Nagasasra Bledak gagrak Jogjakarta

nagaukel1

Motif Batik Naga Ukel gagrak Surakarta

motif-penjual-legen-cirebon

Motif Batik Penjual Legen dari Cirebon

motif-puger-banyumas

Motif  Batik Puger gagrak Banyumas

pamilutoai

Motif Batik Pamiluto gagrak Surakarta

parang-barong-bintang-leder-jogja

Motif Batik Parang Barong Bintang Leder gagrak Jogjakarta

parang-barong-jogja

Motif Batik Parang Barong gagrak Jogjakarta

parang-barong-solo1

Motif Batik Parang Barong gagrak Surakarta

parang-curiga-jogja

Motif Batik Parang Curiga gagrak Jogjakarta

parang-curiga-solo

Motif Batik Parang Curiga gagrak Surakarta

parang-gendreh-solo1

Motif Batik Parang Gendreh gagrak Surakarta

parang-kanthil-jogja

Motif Batik Parang Kanthil gagrak Jogjakarta

parang-kesit-tamaruntum-jogja

Motif Batik Parang Kesit Tumaruntun gagrak Jogjakarta

parang-klithik

Motif Batik Parang Klithik gagrak Jogjakarta

parang-plenik-gurdha-jogja

Motif Batik Parang Plenik Gurdha gagrak Jogjakarta

parang-rusak

Motif Batik Parang Rusak gagrak Surakarta

parang-rusak-jogja

Motif Batik Parang Rusak gagrak Jogjakarta

parang-sarpa-solo

Motif Batik Parang Sarpa gagrak Surakarta

parang-seling-huk-jogja

Motif Batik Parang Seling Huk gagrak Jogjakarta

parang-seling-modhang

Motif Batik Parang Seling Modhang gagrak Jogjakarta

parang-teja-jogja

Motif Batik Parang Teja gagrak Jogjakarta

parangbarongukelseling

Motif Batik Parang Barong Ukel Seling gagrak Surakarta

paranggandasuli

Motif Batik Parang Gandasuli gagrak Jogjakarta

parangkesit1

Motif Batik Parang Kesit

parangkesitwhytmrn1

Motif Batik Parang Kesit Wahyu Tumurun gagrak Surakarta

parangklitik_bpkl_8061

Motif Batik Parang Klithik gagrak Jogjakarta

parangklitik_bpkl_8131

Motif Batik Parang Klithik gagrak Surakarta

parangkusumo1

Motif Batik Parang Kusuma gagrak Surakarta

parangpamor1

Motif Batik Parang Pamor gagrak Surakarta

parangparunglar2

Motif Batik Parang Parung Lar gagrak Jogjakarta

parangpeksi2

Motif Batik Parang Peksi

parangrusakselingireng1

Motif Batik Parang Rusak Seling Ireng

parangukel1

Motif Batik Parang Ukel gagrak Surakarta

parangukelseling1

Motif Batik Parang Ukel Seling gagrak Surakarta

patran-kangkung-cirebon1

Motif Batik Patran Kangkung  gagrak Cirebon

peksi-nagaliman-cirebon1

Motif Batik Peksi Naga Liman gagrak Cirebon

peksianjanibledak1

Motif Batik Peksi Anjani Bledak

pintu-retna-jogja1

Motif Batik Pintu Retna gagrak Jogjakarta

pisang-bali2

Motif Batik Pisan Bali gagrak Surakarta

pola-banji-lasem2

Motif Batik Pola Banji gagrak Lasem

prabu-anom-grompol-jogja1

Motif Batik Prabu Anom Grompol gagrak Jogjakarta

prabu-anom-klithik-jogja1

Motif Batik Prabu Anom Klithik gagrak Jogjakarta

primisan-pekalongan1

Motif Batik Primisan Pekalongan

pring-sedapur-banyumas1

Motif Batik Pring  Sedapur gagrak Banyumas

puspa-kencana-klithik-jogja1

Motif Batik Puspa Kencana Klithik gagrak Jogjakarta

raturatih2

Motif Batik Ratu Ratih gagrak Surakarta

sarong-motif-eropa2

Sarung Batik Motif Eropa

sarong-motif-eropa-pekalongan

Motif Sarung Batik Motif Eropa dari Pekalongan

satria-manah-solo

Motif Batik Satria Manah gagrak Surakarta

Motif ini disebut juga Harjuna Manah,digunakan dalam upacara pisowanan(menghadap raja) dan upacara lamaran biasa dipakai calon mempelai laki-laki,makna yang diharapkan semoga keinginannya terkabul atau ‘memanah’ hati calon mempelai wanita.


sawat-atau-lar

Motif Batik Sawat

Sawat berarti melempar.Simbolisasi dari senjata Batara Indra yang berupa kilat(bajra) yang disawatke(dilemparkan).Bermakna permohonan perlindungan dalam kehidupannya.

sawat-riweh-cirebon

Motif Batik Sawat Riweh gagrak Cirebon

sekar-dadu-sidoarjo

Motif Batik Sekar Dadu gagrak Sidoarjo

sekarjagadi

Motif Batik Sekar Jagad

sembagen-huk

Motif Batik Sembagen Huk gagrak Jogjakarta

semen-rama-cirebon

Motif Batik Semen Rama gagrak Cirebon

semen-rante-solo

Motif Batik Semen Rante gagrak Surakarta

semengurda1

Motif Batik Semen Gurda gagrak Jogjakarta

semenjenggot1

Motif Batik Semen Jenggot gagrak Surakarta

semenlar1

Motif Batik Semen Lar gagrak Surakarta

semenrante_bsra_819

Motif Batik Semen Rante gagrak Surakarta

semenromo_bsro_817

Motif Batik Semen Rama gagrak Surakarta

serunibuntal1

Motif Batik Seruni Buntal gagrak Jogjakarta

sida-mukti-latar-cemeng-jogja

Motif Batik Sido Mukti Latar Cemeng gagrak Jogjakarta

sido-drajat

Motif Batik Sido Drajad

sido-drajat-kuno

Motif Batik Sido Drajad

sido-luhung-banyumas

Motif Batik Sido Luhung gagrak Banyumas

sidoasih_bsas_809

Motif Batik Sido Asih gagrak Surakarta

sidoasih_bsas_810

Motif Batik Sido Asih gagrak Surakarta

sidodadi

Motif Batik Sidodadi gagrak Surakarta

sidodrajat_bsda_8051

Motif Batik Sido Drajad gagrak Surakarta

sidoluhur_bslu_808

Motif Batik Sido Luhur gagrak Surakarta

Motif  Sido Luhur latar putih ini biasa digunakan pada upacara mitoni(upacara masa kehamilan 7 bulan).Kain ini digunakan bagi perempuan saat hamil pertama kali.Makna filosofisnya yang menggunakan diharapkan selalu dalam keadaan gembira.Sido berarti kejadian,Luhur berarti kemuliaan.Jadi mengandung pengharapan atau doa,semoga kelak keturunannya menjadi manusia yang berbudi luhur dan mulia.

sidomukti1

Motif Batik Sido Mukti gagrak Surakarta

sidomulyo

Motif Batik Sido Mulyo gagrak Surakarta

silk-atbm-batik-madura3

Motif Batik Sutra gagrak Madura

silk-batik-madura1

Motif Batik Sutra gagrak Madura

srikaton1

Motif Batik Sri Katon gagrak Surakarta

srikuncorobledak1

Motif Batik Sri Kuncara Bledak gagrak Jogjakarta

tambal-nitik-jogja

Motif Batik Tambal Nitik gagrak Jogjakarta

tanjung-bumi-madura1

Motif Batik Tanjung Bumi dari Madura

tirtotejo

Motif Batik Tirta Teja gagrak Surakarta

truntum-palang-parang

Motif Batik Truntum Palang Parang gagrak Jogjakarta

truntumgaruda_btga818

Motif Batik Truntum Garuda gagrak Surakarta

truntumkembang_btke_815

Motif Batik Truntum Kembang gagrak Surakarta

truntumparang_btpa_807

Motif Batik Truntum Parang gagrak Surakarta

truntumpeksi

Motif Batik Truntum Peksi gagrak Surakarta

truntumwhytmrn

Motif Batik Truntum Wahyu Tumurun gagrak Surakarta

udanliris1

Motif Batik Udan Liris

udanlirisireng

Motif Batik Udan Liris Latar Ireng

udanlirisputih

Motif Batik Udan Liris Latar Putih

ukelkembangcengkeh

Motif Batik Ukel Kembang Cengkeh

wadasan-cirebon

Motif Batik Wadasan gagrak Cirebon

wahyugaruda_bwga_820

Motif Batik Wahyu Garuda gagrak Surakarta

wahyunitik_bwni_811

Motif Batik Wahyu Nitik gagrak Surakarta

wahyusekar_bwsr_816

Motif Batik Wahyu Sekar gagrak Surakarta

wahyusetaman_bwse_814

Motif Batik Wahyu Setaman gagrak Surakarta

wahyutumurun1

Motif Batik Wahyu Tumurun gagrak Jogjakarta

wirasatbuntal1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s